Bismillahirahmanirrahim..
Allahummasolli'alamuhammad..


Kadang-kadang kita membuat sesuatu keputusan dalam fikiran yang sementara, yakni semasa 'kita memerlukan  membuat keputusan' [sekarang] dan tidak memikirkan pada masa akan datang. Namun, sebagai ujian..[atau nak dijadikan cerita] Allah telah menentukan ia sebagai masa hadapan kita untuk kita terus harungi. Salahkah Allah? atau kita?. 

Jika kita berundur kembali, tidaklah bermakna kita mungkir pada janji atau takut untuk menghadapi realiti. Cuma, kadang-kadang suara hati  tenggelam dengan kepasrahan hati. Terburu-buru rasanya. Hah. Pasrah. Bukan disebabkan kita tidak dapat mengubah keputusan yang ada, cuma lebih baik kita teruskan sahaja, berusaha dan tawaQal pada yang Esa. Kita sendiri terkapai-kapai tak tahu mana arah atau penghujung kehidupan kita. Jadi, kenapa nak meneka-neka kesudahan yang belum tentu endingnya.? Apa, Siapa atau Bagaimana nanti, kita juga yang akan menentukan jalan cerita dengan izin Yang Maha Berkuasa. Apa yang perlu dijalani, itu tanda tarbiyah dariNya. Kuatkan saja, wahai hati. Optimis dan positif dalam mengemudi kehidupan yang sementara ini dan mungkin selamanya bersambung di syurga nanti. Mana tahukan?

Orang lain boleh mengatakan apa sahaja. Hanya kita dan Allah sahaja yang memegang rahsianya. Kita tidak memerlukan kata-kata hina, cuma perlukan doa dan nasihat yang berguna daripada sahabat-sahabat yang beragama. Semua manusia, Allah telah ciptakan pelbagai cara cerita dan ada ujian masing-masing sesuai dengan kemampuannya. Jadi, jangan dibandingkan kita dan mereka. Aku dan kamu berbeza. Cuma tarbiyahnya atau ibrahnya mungkin sama. Namun bertunjangkan bekalan yang sama, Iman dan taqwa pegangannya kepada Allah Maha Besar. 

Cukuplah dengan fikiran yang tidak membina. Sokongan yang merosak jiwa. Keyakinan yang langsung tidak yakin. Allah punya segalanya. Mintalah. Yakinlah. Berusahalah. Bahagia atau derita itu semua atas kehendaknya. Jangan cepat berputus asa. Terimalah. Terimalah seadanya. Bukan kerana kita pasrah. Tapi kita yakin bahawa Allah sentiasa ada bersama kita. Allah tidak pernah tinggalkan kita hatta dalam mengharungi ujian yang datang dariNya. Allah tidak membiarkan kita membuat keputusan sendirian. Allah tidak meletakkan kita dalam sesuatu ujian itu sia-sia. Ada hikmahnya. InsyaAllah. 

Kita mungkin tidak dapat memuaskan hati manusia yang lain, hati kita pun tidak terjaga. Moga Allah redha dan tidak berpaling pada kita. Ikhlas mungkin dapat menyembuhkan segalanya. =)



"Never make permanent decisions based on temporary feelings."
Assalamualaikum wbt..


http://pakarcinta.com/blog/apakah-perkara-sunat-yang-dilakukan-selepas-akad-nikah/

http://www.ceritakita.coz.my/2013/03/solat-sunat-akad-nikah/



Allah...
smile, it's sunnah!
Bismillahirahmanirrahim...Maha Suci bagi Allah.

Jika seseorang yang kamu harapkan untuk membantu kamu, tetapi dia tidak dapat membantumu. Tentulah kita kecewa dan teramatlah sedih. Tapi cepat-cepat positifkan diri, jangan mengeluh..cepat-cepat doa pada Allah moga Dia tingkatkan iman, tolong carikan jalan penyelesaian, bantu kita yang sedang dalam kesulitan. InsyaAllah, Allah turunkan berbondong-bondong malaikat untuk mengaminkan doa dan menghantar bukan satu malah dua dan tiga orang yang dapat membantumu. YA! Allah Maha Besar. Alhamdulillah. Tak percaya? Tentulah, sebab jangan percayakan saya, tapi percayakan Allah SWT Yang Maha Berkuasa. Senyum Lebar!

Terima Kasih.
Moga Allah memberkati kamu~
Selamat Malam.

"Waiting is painful. Forgetting is painful. But not knowing which to do is the worse kind of suffering."
--Paulo Coelho


 There are more reasons to smile than to frown but our weaknesses make us believe otherwise.

 Some people give up just before reaching their goal. Don't give up, you're almost there.

 Being health conscious is a duty upon every one of us.

 
semua orang nak tunjukkan dia marah,
semua orang nak tunjukkan dia tidak puas hati,
semua orang nak tunjukkan dia mengamuk.
semua orang nak tunding jari yang orang lain salah.

Tapi tidak ada yang fikirkan perasaan orang yang sedang  kena marah.

Semua orang tak nak buat silap.
Tapi tak semua nak tegur dengan hikmah.
Tak semua nak tanya kenape kamu buat silap.
tak semua nak bantu kalau kamu tersilap.

mereka hanya tahu marah dan menyebarkan kesilapan yang kita buat.

kamu, yang buat silap.
keringkan hati.
air mata juga.


"Always Be There"